Siapa sangka? Saya bisa berkenalan dengan Diah Mumpuni Afrianti, seorang perempuan yang sedang menjalin mimpinya kembali. Hal sederhana yang sering terabaikan setelah manusia mengenal kata realistis. Siapa juga yang akan mengira jika kami memiliki kesamaan? Hal ini bahkan baru saya ketahui saat berkunjung ke blog beliau. Saya dan Mbak Diah, begitu saya memanggilnya, sama-sama mengenakan niqab. MasyaAllah Alhamdulillah.

Kesamaan yang ada nyatanya tidak hanya berhenti di situ. Masih banyak hal lain yang berhasil mengejutkan diri ini. Pertama, kami lahir dan tumbuh di Kabupaten Jember. Kedua, senang mencoret-coret kertas origami hehe. Ketiga, pernah melupakan kegemaran menulis saat bekerja.

Bagi mereka yang bersungguh-sungguh, dunia kerja akan dipenuhi rasa tanggung jawab yang bahkan terkadang membuat sebagian waktu atau seluruh waktu kita hanya mampu terfokus untuk pekerjaan. Pun begitu dengan Mbak Diah. Itulah mengapa saat bekerja, beliau memilih untuk menidurkan sesaat dunia yang dicintainya.

Namun takdir Allah berkehendak lain. Ibu dua anak yang sudah menyukai dunia menulis sejak kecil ini memilih resign dan kembali menekuni dunia menulis. Bahkan saat ini beliau sudah menerbitkan empat karya antologi :

  • Masa Lalu Terima Kasih Atas Semuanya (2019)
  • Memoar dan Memar (2020)
  • Lika-liku Profesi (2020)
  • Tumbuh Setelah Patah (2021)

MasyaAllah. Perjalanan Mbak Diah dalam mencapai mimpinya memang butuh proses yang tidak mulus. Bahkan mimpi beliau sudah mengendap sangat lama. Tapi tidak pernah sekalipun dibiarkan menjadi ampas.

Titik balik perjalanan Mbak Diah memulai lembaran baru dimulai saat beliau resign untuk membangun mimpi kembali : menjadi penulis. Sama sekali tidak ada yang perlu disesali dari waktu yang telah berlalu. Pun tidak ada kata terlambat dalam memulai.

Memang ya, jika tekad yang dimiliki menancap kuat, tidak akan ada seorang pun yang dapat mencabutnya. Kuncinya haruslah fokus. Dan tentu perjalanan Mbak Diah masih panjang. Saya jadi tidak sabar menantikan karya beliau selanjutnya.


Dreams, Never Too Late to Focus